Naik sepeda lagi

Kapan ya terakhir kali naik sepeda? SMP? Ah gak deh, jaman saya SMP di rumah keluarga kami yang ruamee itu gak ada yg namanya sepeda. Dan kalo diingat2 saya memang gak pernah punya sepeda. Bagi keluarga saya kala itu, sepeda adalah barang mewah dan kami gak mampu membelinya. Tapi samar2 saya ingat dalam kenangan ingatan SD kelas kecil (kelas 3 atau kelas 4), pernah belajar naik sepeda(entah punya tetangga yang mana), di teras sebuah rumah kosong. Di ingatan samar2 saya, rasanya pernah berombongan main ke rumah teman SD yang agak di tengah kota, lalu kami main sepeda sekitar 15 menit muter2 kompleks. Rasanya senang sekali kala itu, karena diperbolehkan Ibu main ke rumah teman yg relatif jauh kala itu (maklum rumah kami di pinggiran kota), dan dapat kesempatan naik sepeda! Nah itulah pengalaman saya naik sepeda. Bisa dikatakan jam terbang saya dengan benda itu kalau dijumlahkan mungkin cuma hitungan puluhan jam (atau jangan2 cuma belasan jam), saking jarangnya bersentuhan dengan sepeda. Nah sekarang, siapa sangka saya harus naik sepeda lagi. Yah sejak memutuskan sekolah ke Belanda udah agak menduga sih, karena denger2 di sini transportasi umum yang jamak adalah sepeda. Saya tinggal di Den Haag (karena kehabisan asrama mahasiswa), dan bersekolah di Delft. Setelah dapat sepeda baru (namun bekas), tadinya saya mau nekat aja bersepeda menempuh Den Haag – Delft yang jaraknya mencapai 10 km (katanya siih, belum pernah bener2 ngitung juga – via google maps). Namun kemudian beberapa rekan di kampus nampak cukup kuatir dengan gaya bersepeda saya yang tampak sangat newbie. Terlihat gak stabil, canggung, tiap ada tikungan berhenti dulu, tiap ada tanjakan berhenti dulu, tiap nyebrang jalan berhenti dulu. Haha kocak deh. Akhirnya saya tetep naik train dari Den Haag ke Delft, kemudian naik sepeda dari stasiun Delft ke TU Delft. Sepedanya tentu diparkir di Stasiun. Waah pengalaman yang luar biasa. Jarak tempuh gak terlalu jauh, mungkin cuma 2 – 2.4 km saja sekali jalan, tapi nafas ngos2an bangeeeeeeed. Maklum, saya kan jaraaaang berolah raga. Tapi rasanya senang sekali gak perlu lagi nunggu bis yang datangnya kadang gak bisa diprediksi. Bis di sini beda banget dengan train yang disiplin itu. Jadwal bis kayaknya suka mood2an deh. Pernah nunggu bis ampe nyaris 1 jam, akhirnya jalan kaki 2km. Angin bulan September juga mulai dingin, saya gak yakin apakah saat winter menjelang saya masih sanggup naik sepeda haha… Tapi untuk sementara dinikmati dulu deh :-) Udah seminggu di Belanda, pelan2 saya mulai adaptasi. Yah semoga saja makin banyak kemudahan deh :-) Den Haag, 9 Septe,ber 2014 *) workshop Financial Management har

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>