Hanif sudah hafal abjad

Tanggal 22 Feb kemarin akhirnya bisa ngerekam Hanif lagi belajar membaca. Di Video nya keliatan Hanif (2yr4m) lagi ditanyain tentang huruf-huruf secara random, dan Alhamdulillah Hanif bisa menjawabnya dengan baik, dengan catatan yang ditanya adalah huruf besar A-Z. huruf kecilnya belum hafal semua, masih kebolak balik huruf b, d dan p. Semangat ya Hanif ^_^

Hafidz ngambek dan Hanif lagi Rajin Belajar

Pulang malam 2 minggu berturut2 ternyata ada efeknya buat Hafidz. Walaupun masih main bareng Bundo, dan ceria banget jalan2 sepanjang wik en, tapi malamnya udah ga mau bobo ama Bundo. Maunya pasti bobo di kamar atas ama ibu. Alasannya : “nanti bundo tinggal2 lagi”. Memang 3 minggu kemarin agak ga enak buat anak2. Selama 2 minggu berturut2 bundonya pulang jam 11 malam, lalu diikuti dengan dinas ke Tegal 4 hari pada minggu berikutnya. Hafidz ngambek berat, walau udah dibujuk dengan bermacam2 hadiah, diajak jalan2, dan selama wik en benar2 full main ama Bundo (tanpa interupsi apapun – trmasuk HP, TV dkk). Lain halnya dengan Hanif yang malah makin manja. Hanif makin hari makin gampang diajak kerjasama, walaupun untuk hal2 tertentu prinsipnya ga bisa digoyahkan. Secara karakter memang Hanif (2y3m) memang jauuuh lebih keras dari pada Hafidz (4y kurang 2m). Perkembangan yang menonjol akhir ini adalah Hafidz makin rajin ngomong, makin cerewet. Sekarang Bundo bersyukur banget Hanif dan Hafidz jarak umurnya ga begitu jauh, Hafidz jadi ada teman dan jadi mau ngomong banyak. Perkembangan lain adalah Hanif makin rajin belajar. Di saat abang Hafidz sibuk menggambar, melukis atau ngomentarin siaran tv, Hanif sibuk belajar. Cara hanif belajar adalah dengan membandingkan antara huruf2 di buku (atau dimanapun yang dia temukan) dengan huruf2 di laptop mainannya, untuk mengetahui bunyinya. Awalnya Bundo memang ngajarin Hanif membaca dgn metode seperti itu, ehh ternyata Hanif ketagihan. Hanif jadi terobsesi belajar, bahkan ketika disuruh main. Dia penasaran banget ama huruf apapun yang dilihatnya, dimanapun. Dia jadi pengen tahu gimana membacanya. Bahkan malam2 ketika Bundo udah ngantuk berat, Hanif tetap kekeuh belajar sendiri. Karena ketekunannya, dalam seminggu belajar huruf, Hanif (2thn3bln) telah mengenal cukup banyak huruf, dan jadi terobsesi. Hafidz yang suka cuek dan lebih senang menggambar, kadang jad iseng ikutan nimbrung.  Akhirnya Bundo tambahin lagi deh buku2 mengeja koleksi Hafidz dan Hanif, dan Bundo sekarang lagi mengamati bagaimana cara Hafidz dan Hanif memanfaatkannya. Bagaimanapun, Bundo ga mau kegiatan belajar itu menjadi beban, jadi Bundo hanya berperan sebagai pengarah dan pembimbing, dan membiarkan anak2 menemukan cara belajar yang mereka sukai