Hafidz umur 10 bulan BAB terlalu sering dan Ngeden

Dear Readers, Hafidz umur 10 bulan. Hari senin 5 jan 2009 sempat panas badannya + pilek, lalu oleh DSA diberi obat panas, pilek dan antibiotik. Karena malam itu tinggal panas (pilek udah sembuh), cuma obat Panasnya yang diminumkan selama 2 hari. Kamis,8 januari timbul merah-merah di perutnya disertai frekuensi BAB yang terlalu sering (bisa 12 kali sehari). Tampilan BAB masih seperti BAB normal,banyak ampas dan airnya sedikit. Hari jumat oleh dokter diberi Pedialyte saja (karena badannya sudah tidak panas). Pedialyte sebanyak 2 botol, masing-masing harus dihabiskan dalam 24 jam Jumat, 9 Januari 2008, frekuensi BAB nya tetap sering, mencapai 15 kali. BAB nya diperiksa di lab, dan hasilnya tidak ada hal yg serius kata dokter. Oleh DSA dibei Lacto B (suplemen makanan ergizi), celestamine (untuk alergi merah2 di perut yang dicurigai karena alergi obat), Nymiko (obat iritasi) , dan salep Mico Z (karena area pantat dan selangkangan iritisasi sebab terlalu sering BAB) Sabtu, BAB nya masih sering (10 kali), malah pake ngeden, dan nampak sangat tersiksa setiap kali ngeden, mukanya sampe merah, kadang-kadang nangis. Irritasinya bahkan ada yang berlendir, sangat kesakitan kena air. Alhamdulillah tidur pagi, siang ataupun tidur malam sudah jauh lebih nyenyak dibanding hari kamis dan jumat. Minggu (hari ini) juga sampe sore ini BAB nya telah 6 kali. Irritasi di selangkangan dan pantat sudah sembuh alhamdulillah dan ga kesakitan lagi kena air. Pedialyte juga sudah habis 2 botol tapi frekuensi BAB masih sangat sering, ditambah lagi dengan ngeden yang terlihat sangat kesakitan. Kemajuan saat ini adalah tiap kali ngeden tidak selalu berisi BAB atau kadang2 hanya sedikit. Hafidz sendiri so far ceria-ceria aja, tetap aktif, banyak ngoceh, tertawa, gerak sana sini dst kecuali ketika ngeden itu aja terlihat sangat kelelahan dan lesu. Badannya juga tidak panas. Minum susu masih mau, makn agak sedikit. Minum Pedialyte dan Lacto B juga mau. Tapi tetap kuatir dengan kondisi frekuensi BAB yang masih terlalu sering. Saya bingung, apakah ada moms yang berpengalaman serupa? kalau ada, bagaimana mengatasinya.. saya mohon sarannya ya.. thx so much Terima kasih sekali ya, atas saran2nya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>